PelayarBahtera. Powered by Blogger.
Share

Setelah sekian lama diri menyepi mencari kekuatan hati, dirasakan jari- jemari yang naif menulis ini seakan-akan ingin menari untuk memberi. Pelayaran ini dimulai...

Diari: Kisah Di Sebalik Sehelai Serban Itu

Tuesday, 15 May 2012

Pagi Jumaat yang menDamaikan.

Azan solat Subuh yang dikumandangkan mulai kedengaran dari salah sebuah Masjid berdekatan, memecahkan kesunyian malam. 

Rida' Hadiah Dari Adikku Sempena Hari Kelahiranku Yang Ke 21. Trmksh Dik.:)

Siap sedia untuk ke Masjid, jubah putih dikenakan, kain rida' bewarna perang dan serban putih yang terletak elok di atas rak dicapai lalu terus menuju ke arah cermin yang terletak bersebelahan pintu bilik. Rida' itu di letakkan di atas bahu, manakala serban itu dilipat rapi kemudian... 



*****


11 Nov 2008, SPM 4 Tahun yang lalu.


Esok ada exam lagi, subjek Sejarah. Diri masih tidak sepenuhnya sedia, makin di baca makin banyak terasa yang belum di''cover'', fakta yang beratus, kronologi yang pelbagai, aduh, pening kepala.

Maghrib hampir tiba. Pelajar yang masih lagi di padang, mulai bersurai. Semuanya bergegas, siapkan diri untuk solat fardhu Maghrib. Yang telah siap, ada yang ke Dewan Makan Putra untuk makan malam, ada juga yang terus ke Masjid untuk mengimarahkanya dengan alunan Al-Quran, menanti masuknya waktu Maghrib.

Begitulah biasanya ragam para pelajar SMKA Falahiah di waktu senja. 

Saya bersiap awal petang ni, dengan berkainkan kain sarung dan Jubah Pakistan bewarna Unggu, disamping beg galas di belakang, saya terus ke Dewan Makan untuk makan malam kerana malam ni, lepas solat Maghrib, cikgu Mastura, guru Sejarah kami akan adakan kelas tambahan buat pelajar-pelajar SPM. "Final Touch" dan tips-tips akhir, sebelum memasuki dewan peperiksaan. 

Diri ini kagum dengan kesungguhan cikgu, tidak menghiraukan erti penat dan lelah dalam mendidik para pelajarnya. Terima kasih cikgu. 

Usai solat Fardhu Maghrib dan 2 rakaat solat sunat Hajat. Saya dan teman-teman terus ke Bilik Wawasan, tempat di mana kelas tambahan Sejarah di adakan. 

Bilik Wawasan selalunya digunakan untuk mesuarat para guru, dengan meja panjang terletak di tengah-tengah, dan hampir 30 buah kerusi mengelilinginya. Bunga plastik di tempatkan di atas, tegah-tegah meja mesyuarat bagi menceriakan suasana dewan.

Kelas berjalan seperti biasa, cikgu sibuk di hadapan melaksanakan tugasnya, manakala para pelajar ada yang fokus, meneliti setiap kata-kata cikgu. Ada juga yang sibuk menyalin nota yang tidak sudah-sudah, mentelaah nota-nota ringkas dan tidak kurang juga yang berbual-bual di belakang.

Dan saya memilih tempat yang paling jauh di belakang, entahlah, tidak ingat apa yang dilakukan waktu itu, sedang memerhati tingkah laku para pelajar barangkali.

Tiba-tiba.

Kami di kejutkan dengan bunyi pintu Bilik Wawasan di buka dan kelihatan seorang lelaki yang amat di kenali berada di hadapan pintu, ia adalah guard sekolah kami. 

Suasana kelas sunyi, semua mata tertumpu kearahnya.

 Ia berhenti seketika di hadapan pintu, lagak ia sepertinya ia sedang mencari seseorang di dalam kelas, entah siapa yang di carinya. Dan entah kenapa, suatu ketika saya merasakan matanya tepat memandang mata saya sebelum ia memberi salam dan berjalan pantas ke arah cikgu.

Mungkin sekadar khayalan semata.

Guard tersebut sedikit menundukkan dirinya, membicarakan sesuatu kepada cikgu yang sedang duduk di atas kerusi utama. Cikgu menganggukan kepala tanda memahami apa yang telah di sampaikan lalu guard tersebut berdiri di samping cikgu menantikan tindakan cikgu selanjutnya.

Kami tertanya-tanya.

Menggunakan mikrofon yang telah tersedia di atas meja mesyuarat, cikgu mula bersuara, dan tanpa di duga...

"Syahrul Azlan Abdullah, sila kehadapan... ada tetamu menunggu awak di luar."

Terkejut, sapa pula yang datang malam-malam ni..?

"Syahrul..?"

Sekali lagi nama saya dipanggil.

"Ya saya cikgu.."

Saya bangun dan lantas menuju ke arah pintu yang terbuka di hadapan, sememangnya terasa semua mata sedang mengekori setiap langkah saya, saya hanya tersenyum.

Guard mengiringi saya di belakang.

 Setibanya di luar, kelihatan Abah sedang menunggu. Saya menghulurkan tangan, setelah salam di sambut saya mencium tanganya. 

"Ada gapo Abah..?"

"Gi balik umah Mek, Ayah (panggilan buat atuk saya) xdok doh... "

"meninggal petang tadi...umi dengan adik-adik ado sano blako doh"

Bagaikan disentap, saya terkejut. Tiada satu patah perkataan pun yang terucap.

"Nak gi simpan buku jap bah."

Saya bergegas kembali ke Bilik Wawasan. Dan kali ini, ternyata sememangnya semua mata tertumpu ke arah saya, tanpa menghiraukan mereka, saya terus ke tempat duduk dan mengemaskan buku-buku. 

"Sapo maghi yo, ad gapo..?

Sebak mulai terasa, namun di tahan..tiada sepatah pun jawapan yang keluar dari mulut ini.

"Mung nk gi mano ni yo..?"

"Aku ado kijo sikit..." Hanya itu jawapan yang saya mampu beri ketika itu.

Siap sahaja buku di kemasakan, saya kembali ke arah pintu. 

"Saya minta diri dulu cikgu..."

Cikgu mengangguk tanda mengizinkan, beliau memahami. 

Kereta di pandu laju, namun keadaan di dalam kereta sunyi sepi, sekali lagi saya senyap. Entahlah, waktu itu terasa seolah-olah mulut ini terkunci. Cuma kadang-kala abah bertanya mengenai peperiksaan esok hari, jawapan yang beri kelihatan tidak bersemangat. 

Saya biarkan mata ini memandang sayu ke arah kegelapan malam air yang mengalir di Sungai Kelantan.

Sekitar 20 minit perjalanan, saya tiba di halaman rumah di kampung Penambang, kediaman Mek dan Ayah. Malam ini rumah kelihatan terang, sepertinya ramai berada di atas, lain dari kebiasaan.

Saya dan Abah terus naik ke atas, setelah memberi salam dan bersalaman dengan tetamu yang hadir, ada antara mereka yang di kenali dan ada yang tidak, saya masuk ke dalam, ke tempat jenazah Ayah di tempatkan, di suatu ruang. Jenazah di selimuti beberapa helai kain, dan beberapa orang kelihatan sedang membacakan surah Yasin di samping jenazah, sedekah buat jenazah. 

Saya menyertai mereka. Diambil surah Yasin yang terletak di dalam sebuah bakul lantas di baca, hadiahkan buat Atuk. Walaupun saya dan Ayah tidaklah serapat mana, tapi pemergianya amat dirasai malam itu. Diceritakan Ayah pergi ketika ia sendirian di rumah, ketika itu, Mek keluar. Punca kematian, saya tidak berapa pasti, kerana ia mati mengejut, mungkin penyakit orang lama.

Mungkin ajalnya telah sampai di sini.

Setelah hampir 1 Jam saya di sisi jenazah. Abah ingin meminta diri, ingin menghantar saya kembali ke sekolah kerana esok pagi saya bakal menduduki satu lagi kertas pepriksaan. 

Saya akur.

Sebelum berangkat, saya sempat sekali lagi melihat wajah arwah, Tenang. Di kucup dahi arwah buat kali terakhir, mungkin saya tidak sempat untuk menghadiri proses pengebumian arwah esok pagi.  Sebak.

Walaupun berat, kaki ini melangkah pergi.

Setibanya di asrama, saya tidak bercadang untuk menyambung ulangkaji subjek Sejarah. Saya tahu, jika saya teruskan mungkin saya hanya akan termenung di hadapan buku.

Saya mengambil keputusan untuk I'tiqaf di masjid.

 Beberapa orang pelajar kelihatan sedang mengulang kaji pelajaran mereka. Saya berwuduk dan menunaikan solat sunat dua rakaat, setelah itu, saya kembali membaca surah Yassin, entah untuk keberapa kali saya ulang dan ulang pada malam itu.

Dan di sini, air mata yang jernih itu mengalir. Akhirnya, saya tertidur. Hanya sepi yang menemani.

Kini, hampir sebulan hal itu berlalu..

Peperiksaan SPM telah berakhir, cuti penggal pun sudah bermula. Saya dan keluarga kembali pulang ke kampung. Berhajat untuk tinggal di sini beberapa hari. Kini, Tok Mek hanya keseorangan tinggal di rumah ini.

Jika sebelumnya berteman, kini sendirian.

Suatu hari, Tok Mek meminta bantuan kami untuk mengemaskan barang-barang yang di tinggalkan Ayah sebelum ia menghembuskan nafasnya yang terakhir. Kami mengikutinya dengan senag hati. Dan sewaktu sibuk mengemas, saya mengambil peluang, melihat-lihat barangan tinggalanya. Terdapat beberapa bentuk Cincin lama, beberapa bilah Keris lama yang unik ukiran dan pelbagai bentuknya.

Dan di suatu sudut di dalam almari Ayah, saya terpandang sehelai serban yang terlipat rapi di antara helaian baju-bajunya. Hati terpikat.

"Tok Mek, ore nak serban ni bleh..?"

"Ambik la long, duk situ pun tak dok ore guna jugak..."

"Alhamdulillah.."

Hati melonjak kegembiraan mendengar akan jawapan tersebut.

"Terima kasih Mek.."


*****



...serban itu dililitkan, kemas di atas kepala.


Serban Milik Arwah Atuk. Moga Pahala Ini Terus Mengalir Buatnya.


Tiada yang lain terdetik dihati selain mengharapkan pahala sunnah Baginda S.A.W buat diri, juga pahala Sedekah Jariah yang harapnya akan terus mengalir buat arwah Ayah. Al-Fatihah.

Sekian.

p/s: Siapalah nanti agaknya yang akan menghadiahkan dan sentiasa menyiapkan saya sehelai jubah putih.

Sauh Dilabuhkan,
Wassalam.
Pelayar Bahtera.
23 Jamadil Akhir 1433

2 comments:

Ashcroftstylus Az 16 May 2012 at 02:37  

Sentiasa putih kelihatan baru.

Syahrulツ 16 May 2012 at 10:18  

That right, xpenting pun baru asal bersih, cumanya, jubah hk ad skrang umur dia 8 tahun dah, beli time ting 1 lagi.. Rasa nk cari hk lain pula utk raya ni..

@Ashcroftstylus Az, bila nk mari sqoting bilik ambe terrrr...

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Rancang perjalanan hidupmu sebaik mungkin tanpa melupakan bahawa Dia juga punyai perancangan tersendiri buat hidupmu. Usah terlalu berharap pada yang Dimiliki, panjatkan segala kebergantunganmu hanya pada yang Memiliki" -DaMai-